Family Trip ke Bukit Jaddih Bangkalan

bukit-jaddih

Yeaay…. Finally nyampek juga ke Bukit Jaddih. Jujur sebenernya Bukit Jaddih sudah lama banget masuk wish list aku. Cuma masalahnya aku selalu takut buat ke sini. Kenapa? Jadi gini, aku kan biasanya kemana-mana lebih suka motoran, selain karena lebih fleksibel juga susah nyari temen buat rame-rame. Kalau pakek motor kan bareng satu orang temen pun ayok aja. Tapi aku parno banget sama kabar yang beredar bahwa daerah sana rawan begal. Apalagi 2 minggu sebelum ke sini aku sempat baca sebuah broadcast isinya curhatan seseorang yang baru kena begal waktu ke Bukit Jaddih. Emang sih kabar tersebut belum tentu kebenarannya tapi tetep aja keberanian aku naik motor ke sana terkikis habis.

Aslinya kaki ini gatel banget buat segera ke sana tapi masih nyari cara dan waktu yang tepat dulu. Secara Bukit Jaddih udah ngehitz banget kan. Yang udah pernah ke sana bukan cuma orang madura aja, orang-orang dari luar Madura pun banyak. Lah aku yang orang madura sendiri belum pernah ke sana, hiks. Acara televisi My Trip My Adventure (MTMA) aja pernah syuting di sana. Terus artis Gritte Agatha (pemeran Mae dalam Get Merried The Series) juga udah pernah ke sana. Jadi tambah mupeng kan.

 

Dan waktu yang aku tunggu-tunggu akhirnya datang juga. Adikku kan keterima di Universitas Trunojoyo Madura (UTM), kampusku dulu. Nah pas di hari pertama dia masuk asrama kita sekeluarga akan mengantarnya. Saat itulah aku mengusulkan buat mampir ke Bukit Jaddih, kan searah tuh. Gayung bersambut, sepupu-sepupu aku yang emang suka jalan-jalan menyambut baik usulanku. Jadi ceritanya kita Family Trip ke Bukit Jaddih. Yeay… seneng banget dong. Tuhan memang selalu punya cara dan waktu yang tepat dalam mengabulkan keinginan hamba-Nya.

Bukit Jaddih terletak di Desa Jaddih Kecamatan Socah Kabupaten Bangkalan. Hari minggu itu kita berangkat pagi-pagi sekali dari Pamekasan menuju Bangkalan. Sekitar 2-3 jam perjalanan kita nyampek di pertigaan Burneh atau yang biasa disebut Embong Mereng. Di situ kita belok kiri melewati Jl Raya Langkap. Aku sudah siap dengan google map karena memang belum pernah ke sana jadi gak ada yang tahu rutenya. Terus di sebuah pertigaan ada papan penunjuk menuju Bukit Jaddih. Kita belok kanan di situ, jadi google mapnya aku matikan deh. Keparnoan aku muncul lagi saat melewati jalan ini. Jalannya agak rusak, sempit, dan sepi dari rumah penduduk. Terus mengikuti jalan sambil berdoa banyak-banyak. Ini jalan sepertinya masih baru, terkadang kita melewati jalan yang keliatan buntu tapi ternyata bisa dilewatin. Terus akhirnya kita masuk melewati jalur truk pengangkut hasil tambang batu kapur. Di situ pemadangannya bagus deh berupa tebing tinggi berwarna putih. Tapi sayang kita gak sempet foto-foto di situ karena masih bingung mau kemana. Melihat dari jauh ada banyak mobil terparkir, kita pun ikut-ikutan memarkir mobil di situ. Seorang bapak-bapak datang menghampiri dan menyerahkan karcis parkir mobil sebesar 10K.

Di situ kita masih bingung. Akhirnya setelah omku tanya-tanya sama orang di sana barulah kita dapat pencerahan. Ada 3 tempat yang bisa kita kunjungi selama di Bukit Jaddih yaitu Bukit, Danau Biru, dan Kolam Renang. Kita pilih menuju Bukit terlebih dahulu. Lets go!!!

Bukit

bukit-jaddih bukit-jaddih

Naik ke atas bukit ini mengikuti jalur mobil dan truck pengangkut hasil penambangan. Jalannya agak ngeri-ngeri sedap gimana gitu, menanjak dan berdebu, trus kiri kanan tebing. Gak tau ya kalau musim penghujan nanti bakalan becek apa gak. Jalurnya membingungkan, tadi aja kita sempet ngikutin mobil pick up pengangkut batu kapur eh ternyata nyampek ke tempat penambangan yang sedang beroperasi. Setelah balik ke tempat yang benar kita berhenti sebentar, foto-foto di situ. Terus kita fikir kayaknya ini bukan tempat pemberhentian terakhir. Jadi kita melanjutkan kembali perjalanan lebih ke atas. Oh ya, tadi mobil sepupuku sempet mundur ke belakang di tanjakan yang cukup curam. Untunglah setelah dicoba lagi akhirnya bisa nanjak. Kita kembali memarkir mobil dan mengeksplore bukit dengan berjalan kaki.

bukit-jaddih bukit-jaddih bukit-jaddih bukit-jaddih

Kita berjalan kaki lebih ke atas dan menjumpai tempat semacam bukit teletubies gitu. Sayang aja lagi musim kemarau jadi pemandangannya kayak gersang gitu. Aku membayangkan kalau musim penghujan mungkin rumput-rumput ini akan berwarna hijau sehingga lebih bagus dan lebih segar. Terus ada Tinky Winky, Dipsy, Laa-laa, dan Po lagi main-main di situ, haha. Apaan sih.

bukit-jaddih bukit-jaddih

 

            Sebuah pohon yang rindang menjadi pilihan kami sebagai tempat berteduh dari sengatan sinar matahari siang itu. Sambil beranging-angin kita menikmati keseluruhan pemandangan alam Bukit Jaddih. Mobil-mobil dan tenda yang berbaris di Danau Biru kelihatan kecil dari sini. Kolam renang di kejauhan sana juga kelihatan loh.

Baca juga : Wajah Baru Bukit Brukoh Pakong Pamekasan

Danau Biru

bukit-jaddih

Setelah dari Bukit kita lanjut eksplore menuju Danau Biru. Dulu katanya pas awal-awal warna airnya biru makanya dikasih nama Danau Biru. Tapi gak tahu kenapa dan sejak kapan warna airnya sekarang jadi hijau. Tapi gak salah juga sih kalau merujuk pada penyebutan warna menurut orang Madura yang menyebut hijau itu dengan biru. Air di danau ini berasal dari sumber mata air yang ada di situ. Ada banyak ikan kecil-kecil di sini. Lucu banget deh liat mereka berebutan pas dikasih makan. Anak-anak pasti suka, aku aja suka, hehe.

bukit-jaddih bukit-jaddih bukit-jaddih

Aktivitas yang gak boleh terlewatkan pas di Danau Biru apalagi kalau bukan naik rakit. Ye… rame-rame kita akan dibawa muterin danau di airnya yang jernih dan tenang. Sambil nyebur-nyeburin kaki gitu asyik banget. Aku sih ngerasa cukup lama berada di atas rakit, puas banget deh muterin danaunya.

Oh ya, di sini kalian juga bisa naik kuda muterin pinggiran danau. Sepupu-sepupu dan keponakan aku yang kecil-kecil naik semua bergantian. Apalagi Dek Bintang nih naik sampek 3x. Tadinya dia sudah merajuk pengen naik kuda pas lihat delman di perjalanan. Eh terkabulnya di sini. Kesampean juga dia naik kuda.

bukit-jaddih

 

FYI:

Karcis masuk Danau Biru 3K perorang + 10K permobil

Naik rakit : 10K perorang (dewasa), 5K perorang (anak-anak)

Naik kuda : 10K perkuda

Kolam renang

Spot terakhir yang bisa kita kunjungi di Bukit Jaddih yaitu kolam renang. Tapi untuk yang satu ini aku skip ya soalnya kita gak masuk ke kolam renang. Abisnya panas dan udah siang banget harus nganterin adekku ke asrama.

bukit-jaddih bukit-jaddih

Family Trip ke Bukit Jaddih seru banget meski harus rela panas-panasan sih. Sepanjang perjalanan menuju bukit kita menyaksikan pahatan-pahatan batu kapur yang terbentuk dengan artistik. Tampak eksotis di pandangan mata. Sedikit tips aja kalau mau ke sana baiknya bawa payung atau topi lebar gitu buat meminimalisir panas. Terus kalau takut item jangan lupa pakek sunblock ya. Wisata alam Bukit Jaddih ini merupakan tempat penambangan batu kapur yang masih aktif jadi hati-hati karena banyak truk pengangkut hasil tambang batu kapur yang berlalu-lalang. Gitu aja cerita Family Trip aku ke Bukit Jaddih. Semoga bermanfaat.

bukit-jaddih
Para penambang batu kapur

Baca juga : Zona Kece Boekit Tinggi Daramesta Sumenep

 

A post shared by titim nuraini (@titim_nuraini) on

 

4 thoughts on “Family Trip ke Bukit Jaddih Bangkalan

    1. Rame sih Mbak cuma karena tempatnya luas jadi gak keliatan ramenya
      Iya pas ke sana lagi panas-panasnya tapi sekarang Madura lebih adem kok, lagi musim penghujan
      Udah pernah ke Madura Mbak?

Terima kasih sudah komen :)