Kaldu Kikil dan Hujan

kaldu-kikil

“Pokoknya hari ini harus jalan.”

“Kemana?”

“Gak tahu!”

Rencana ke Gunung Payudan yang tercetus minggu lalu gagal karena sang inisiator membatalkan. Meski begitu aku pengen tetep jalan begitupun temen-temen yang lain. Tapi gak tahu mau kemana. Jadi aku, Wasik, Ulva, Dik Dian dan Ikoh ketemuan di Pasar Blumbungan kemudian melajukan motor ke utara menuju Pakong. Niatnya sih kulineran aja, pengen nyobain Mie Bakso Jamur milik temenku. Sayangnya kalo hari Sabtu dan Minggu tutup katanya. Sebagai gantinya Ulva bilang ada kaldu kikil yang enak di sana. Wasik juga membenarkan.

Kaldu, di Madura adalah sejenis makanan berkuah dengan isian kacang ijo dan potongan-potongan daging bebrbentuk dadu. Sedangkan untuk kaldu kikil sebenarnya gak beda dengan kaldu biasa hanya dagingnya diganti sama kikil.

Asap yang masih mengepul dari beberapa piring berisi kaldu kikil begitu menggoda. Dalam sekali sikat makanan yang tersaji di depan kami langsung tandas. Hanya bersisa tulang-tulang kikil yang sudah bersih. Udah gak karuan makannya sampek 2 tangan kotor semua, hehe. Ini pasti efek kehujanan jadi kelaperan tingkat dewa. Ya Paling enak makan yang anget-anget pas hujan-hujan gini.

Mendung sudah menggelayut tadi sebelum kita berangkat dan akhirnya tumpah sebelum kita nyampek. Terpaksa neduh dulu di depan rumah orang. Hujan lagi deres-deresnya Ikoh ngeluarin HP dan meminta tongsis. Jadilah kita selpi-selpi di tengah hujan. gak peduli lagi kejebak hujan selalu seru bareng mereka. Ada aja yang bisa bikin ketawa. Pas udah lumayan reda kita melanjutkan perjalanan yang masih cukup panjang. Eh malah hujannya turun lagi dan terpaksa neduh lagi untuk yang kedua kalinya. Hujan mulai reda kita lanjut lagi. Meski hujan turun lagi kita tetap menerobos sampek tiba.

kaldu-kikil
Kejebak hujan, selfie dulu

Sampek hampir lupa gimana rasanya saking khusuk makannya. Dulu waktu kecil aku gak terlalu suka masakan ini. Kacang ijo rasanya aneh dipadukan dengan bumbu kuah yang gurih. Kalau belum terbiasa memang terasa aneh tapi lama-lama kerasa nikmatnya, kayak sekarang ini. Satu porsi Kaldu Kikil harganya Rp. 20.000. Kita berlima pesennya 3 porsi aja karena ukuran porsinya besar. Kalo pesen 5 porsi gak bakalan habis.

kaldu-kikil
Before
kaldu-kikil
After

Tentang tempat ini, bangunannya warung biasa. Menurutku lebih terlihat warungnya bapak-bapak. Tadi aja yang beli semuanya bapak-bapak gitu. kurang pas buat tempat nongkrong.

kaldu-kikil

Pelayanannya juga kurang nyaman, gak terlalu ramah sama pelanggan. Tapi kaldunya enak loh. Letaknya sekitar 200 Meter ke barat pertigaan Pakong. Jalan menuju ke Pegantenan tuh. buat yang lagi bosen di kota boleh lah jalan-jalan ke Pakong buat kulineran dan menikmati suasana perjalanan yang hijau menyegarkan.

kaldu-kikil
Wajah-wajah kekenyangan

One thought on “Kaldu Kikil dan Hujan

Terima kasih sudah komen :)