Kartu NPWP

Hari Rabu Kemarin Mbak Fera nunjukin kartu NPWP suaminya yang sudah jadi. Padahal dia daftar onlinenya lebih akhir dari aku. Terus punyaku kok belum? Apa mungkin karena rumahnya daerah kota jadi nyampek duluan? Aku jadi penasaran punyaku nyangkut dimana ya?

Seperti yang sudah aku bilang, kartu NPWP dikirim langsung ke alamat yang bersangkutan. Untuk melacak keberadaan kartu NPWPku, tadi pagi aku mampir di kantor pos kecamatan. Aku yakin banget kalo dari Pos Pamekasan pasti sudah dikirim deh, buktinya punya Mbak Fera udah nyampek kan di rumahnya.
“Pak kapan hari saya buat NPWP. Katanya dikirim lewat pos, tapi kok gak nyampek-nyampek ya?” aku memulai pertanyaan pada petugas kantor pos.
“Tanggal berapa buatnya?” Bapak petugas kantor pos balik nanya.
“Biasanya satu bulan dikirimnya. Atas nama siapa? Ntar tak cek ya,” kata si bapak seraya menghilang ke balik pintu di belakang meja pelayanan setelah kusebutkan namaku.
“Masak sih sampek 1 bulan?” tanyaku tak percaya, dalam hati tapi, hehe.
Tidak berapa lama kemudian si bapak keluar memegang sebuah amplop berwarna coklat.
“Tanda tangan di sini ya, Dik!” tunjuk si bapak pada kertas penerimaan di atas amplop tersebut.
Bener kan kataku, Dari Pos pamekasan sudah dikirim kan. Makanya gak nyampek-nyampek ke rumah, ternyata belum dikirim dari sini. Gak tahu nunggu apa ya kok belum dikirim,tadi gak sempet nanya soalnya buru-buru.
Taraaaa. Ini dia kartu NPWPku masih di dalam amplop cokelat ini….

Kartu NPWPnya masih berbalut amplop cokelat
Kartu NPWPnya masih berbalut amplop cokelat

Nyampek kantor aku langsung buka amplop cokelat tadi. Isinya tentu saja kartu NPWP dan Surat Keterangan Terdaftar (SKT).

Kartu NPWP dan SKT
Kartu NPWP dan SKT

untuk cara daftar NPWP Online lihat di sini ya!

Terima kasih sudah komen :)