Kemarau

Tulisan ini sebenarnya udah lama aku buat. Sekitar sebulan yang lalu tapi baru sempat posting sekarang. waktu kemarau sedang di puncaknya.

30 Sept 2014

Kalau ngomongin Madura gak akan lepas dari panas. Wilayah Madura memang kering. Apalagi pada musim kemarau kayak gini. Lahan-lahan pertanian rela jadi pengangguran dulu dah sampai saatnya langit berbaik hati menumpahkan airnya. Berdasarkan berita dari tempo.co tanggal 02 September 2014 petani di Sumenep selepas panen tembakau tidak bisa langsung menanam jagung atau kacang. masih harus menunggu musim penghujan datang. Prediksi badan meteorologi, klimatologi, dan geofisika kemarau masih akan terus berlangsung hingga Desember nanti. Masih lama banget ya. Seingetku udah dari bulan Juni itu gak pernah hujan. Saking lamanya aku sampek rindu sama hujan. Tanaman di halaman rumah juga sudah sangat mengharapkan kedatangannya. Kasihan nasib mereka tragis banget ditinggalkan sama hujan. Saking panansnya cuaca mereka sepertinya udah hampir menyerah untuk bertahan hidup. aku jadi males buat nyiram juga karena di rumah airnya udah mulai sulit.

Kita kan pakeknya air sumur. Sumurnya 1 dipakek rame-rame sama saudara-saudara selingkungan kita. Biasanya kalau lagi ngidupin air tiba-tiba airnya berhenti keluar. Artinya pasokan air di dalam sumur habis. Jadi harus nunggu beberapa waktu baru kemaudian dihidupkan lagi. Biasanya kalo siang yang sering gitu, jadi harus malem ngisi airnya. Aku aja sampek harus nyuci malem. Soalnya kalau nyuci pagi airnya pasti gak cukup buat nanti. Jadi inget waktu di kos kalo nyuci malem-malem. Hehe lumayan buat bernostalgia. Tapi kita masih cukup beruntung gak sampek kekurangan banget. Masih bisa buat dicukup-cukupin asalkan lebih bijak makeknya. Ada hikmahnya juga kan kita bisa belajar lebih bijak menggunakan air, hehe.

Hmmm kapan ya hujan? Semoga saja gak sampek Desember. Udah pengen nanem-nanem bunga lagi nih.

 

Terima kasih sudah komen :)