Menikmati kebersamaan

teman-kos

Hari yang melelahkan, harusnya Sabtu menjadi hari yang cukup senggang di kantor karena masuk setengah hari. Tapi tidak untuk hari ini. banyak sekali kerjaan yang harus di selesaikan karena program yang akan segera berakhir perlu segera direkap laporannya. Jam setengah 3 aku baru bisa bernafas lega, semua sudah aku bereskan. Selepas angkat kaki dari kantor aku langsung menjemput Mbak Leha buat ketemuan sama temen kos waktu kuliah. Capek gak kerasa saking senengnya bisa ketemu sama Mbak Leha, Mbak Aisyah, dan Ikoh.

Niatnya mau makan ramen di Wingky Café, kafe baru di daerah Jembatan Baru Pamekasan. Sudah kadung duduk, eh Mbak Leha malah batalin buat makan ramennya. Jadinya kita cuma pesen eskrim aja. Setiap moment itu harus diabadikan, apalagi moment berharga kayak gini. Jadi, satu dua tiga Cheerrss, cekrek.

teman-kos

Abis ini kita main-main ke Taman Gladak Anyar tak jauh dari situ. Taman yang baru dibangun beberapa bulan lalu ini tampak rame. Di sebelah timur ada tempat bermain untuk anak. Ada beberapa saung yang bisa ditempati untuk bersantai sore. Di tengah-tengah tama nada lapangan futsalnya. Kita memilih duduk di kursi taman sebelah utara yang berjejer cukup banyak. Kita cuma sebentar karena langit tampak gelap sepertinya bakal hujan.

Berpindah ke Mie Ayam Ceker di Veteran. Kita menikmati semangkok mie ayam di cuaca dingin seperti ini pas banget. Waktu di kos setiap saat kita bisa makan bareng kayak gini. Ya karena kita masaknya bareng dan makannya bareng-bareng. Dan sekarang rasanya berharga banget bisa makan bareng lagi sama mereka.

Ketika jarak tak lagi mempersatukan kita, kebersamaan di waktu tertentu menjadi sangat berharga.

Selepas makan kita menuju masjid jamik buat shalat maghrib. Karena adzan maghrib belum berkumandang kita menyempatkan diri main-main sebentar ke monument Arek Lancor (Arlan). Bersama mereka ada saja hal yang memicu kita buat ketawa. Kayak gini nih. Setelah memarkir motor di depan masjid. Dulu kita bisa jalan ke timur langsung menuju Arlan. Nah sekarang ternyata udah dipagarin jadi kita kebingungan mau lewat mana. Mbak Aisyah melihat ada pintu pagar yang kebuka di sebelah selatan jadi kita bisa lewat situ meski agak muter. Pas kita lagi asyik foto-foto eh ada orang nongol dari sebelah timur tempat kita memarkir motor. Nah lo ternyata di situ ada pintunya juga kali, trus tadi kita ngapain pakek muter segala. Hahaha.

teman-kos

Puas menertawakan kebodohan kita, lanjut foto-foto lagi deh. Kita cekrak sana cekrek sini pakek tongsis macam cabe-cabean aja. Ah peduli amat. Ini moment berharga, jadi patut diabadikan (modus, hihi). Ya bareng mereka tuh bikin lupa sama umur, hehe.

Tapi ada yang kurang nih gak ada Fifi, dia gak bisa ikut karena lagi hamil, tempatnya juga jauh di Sampang. Kasian kan nanti capek. Gak apa-apa deh biar dia focus dulu sama kehamilannya. Semoga lancar sampek lahiran ya Fifi.

Adzan Mghrib berkumandang. Kita menghambur menuju masjid Jamik. Sementara Mbak Leha dan Ikoh shalat, aku sama Mbak Aisyah yang lagi berhalangan menunggu di tangga masjid sambil melihat hasil foto barusan. Selepas mereka shalat kita tak langsung pulang. Masih ingin lebih lama menikmati kebersamaan ini, malem mingguan bareng mereka ceritanya. Masih lanjut bercerita banyak hal, tentang kenangan selama kita di kos dulu. Bercerita ke sana ke mari bikin perut sakit karena banyak ketawa. Ini kebiasaan kita di kos, berbagi cerita setiap saat mengundang tawa. Kangen masa-masa itu.

Rasanya berat banget menyudahi kebersamaan ini tapi waktu sudah semakin malam. Dengan berat hati kita terpaksa berpisah. Teletubies berpelukan, eh gak deng. Kita berpisah di parkiran dengan harapan bisa ngumpul kayak gini lagi suatu saat. Duh, kok mellow gini ya. Baiknya saling mendoakan aja yang terbaik untuk kehidupan kita, Aamiin. Seneeeeng bisa ketemu kalian. Lopyuuuu.

teman-kos

4 thoughts on “Menikmati kebersamaan

Terima kasih sudah komen :)