Menu Lang-tolang dan Paes yang Bikin Nagih

warung-ponjuk

Pas libur tahun baru kemarin Wasik ngajakin aku kulineran ke daerah Ponjuk. Yah kebetulan lagi free jadi kita kencjan ke sana, haha. Berada tepat di jalan raya menuju Pakong dan Waru yang meliuk-liuk. Ada sebuah warung kecil tepat sebelum tikungan tajam sebelum kecamatan Pakong. Kurang lebih 12 KM dari Kota Pamekasan ke arah utara. Wasik penasaran sama menunya karena meski sering ngelewatin warung itu dia belum pernah nyobain.

Warung kecil dengan spanduk bertuliskan “Warung Buk Hoseh” tergantung di depannya. Nyampek sana kita langsung duduk di salah satu saung yang ada di sebelah warung ini. Yang bikin asyik di sini kita bisa menikmati panorama alam khas pedesaan ditemani es kelapa muda.

warung-ponjuk

warung-ponjuk
Awas tikungan tajam

Kita betah berlama-lama di sini sebelum akhirnya pesen makan. Agak bingung juga mau pesen apa. Menu yang tertera di dinding warung ada lang tolang dan paes (katanya sih paes tongkol). Ya sudah aku pesen nasi putih lauknya paes aja sedangkan wasik pesen nasi jagung lauknya lang tolang itu.

Tak berapa lama si pemilik warung datang membawa pesenan kami. Aku pikir bakalan dapat sepiring nasi dengan lauk dan tambahan sayuran di atasnya. Tapi ternyata kita di suguhkan 2 bakul nasi yang masing-masing berisi nasi putih dan nasi jagung plus lauknya di tempat yang berbeda serta 2 piring kosong. Jadi kita makannya kayak makan di rumah gitu. Jarang-jarang loh warung-warung disini pakek konsep kayak gini. Unik menurutku.

warung-ponjuk warung-ponjuk warung-ponjuk

Bicara tentang menu. Ternyata menu lang tolang yang dimaksud adalah iga sapi (orang madura menyebutnya lang tolang) yang dimasak kuah kuning entah dimasak apa aku juga gak ngerti namanya. Paes cakalan yang aku pesen adalah pepes tongkol. Ya ampuun, aku baru ngeh kalau orang madura ada yang menyebut pepes itu dengan paes. Di Madura paes itu juga berarti lontong yang bungkusnya daun tuh. Makanya tadi aku pikir paes itu lontong. Makan ditempat ini memunculkan banyak tanya di kepalaku, ckckck. Tapi akhirnya terjawab sudah. 🙂

Karena pertanyaan di kepalaku sudah terjawab saatnya kita makan. Kalau dilihatin sih biasa aja tapi pas udah makan malah gak mau berhenti. beneran bikin nagih. kalau gak karena perut sudah kenyang pasti kita bakalan makan terus sampek nasinya habis, hahaha.

FYI, sebenarnya menu utama di sini adalah nasi tenggeng (nasi singkong). Madura Banget ini. Tapi karena aku sama Wasik sama-sama gak suka nasi tenggeng jadi kita gak pesen itu. Menurutku warung ini unik dengan konsep seperti yang aku bilang tadi. Apalagi menu yang disajikan kedaerahan banget, ini perlu dipertahankan.

warung-ponjuk
Selfie dulu

2 thoughts on “Menu Lang-tolang dan Paes yang Bikin Nagih

Terima kasih sudah komen :)