Ngumpul itu, Selalu Seru

20150726_100817[1]

Sehabis lebaran idul fitri biasanya aku selalu sibuk keluar rumah ngurusin reuni temen-temen FOKAL tau sekedar ngumpul biasa. Paling tidak silaturami ke rumah guru-guru MA. Pokoknya tiap tahun pasti ada agenda. Tapi kali ini aku sepenuhnya di rumah. Ada sih ajakan ngumpul dari temen-temen. Tapi sampek aku masuk kerja gak ada ujung pangkalnya. Aku pikir tahun ini gak bakal ada acara ngumpul karena moment lebarannya sudah mulai usai. Tapi Juma’at kemarin aku sama Wasik sepakat mau ketemuan sekalian ngajakin teman-teman yang lain juga. Semacam reun kecil-kecilan gitu. Yah meskipun harus mengorbankan rencana jalan-jalanku ke Pantai Slopeng di Sumenep.

Pantai Jumiang, tempat yang kita pilih buat ngumpul. Itung-itung sebagai ganti acara jalan-jalanku yang ke cancel. Awalnya kita bingung mau ngapain di sini. Jadi pertama, cari tempat yang strategis. Setelah berembuk gak jelas pilihan jatuh di sebuah gazebo yang kondisinya tidak terlalu baik. Lantai yang tidak terlalu bersih dan atap yang bolong-bolong. Tapi cukup nyaman bisa melihat laut lepas. Reuni kecil-kecilan, tidak terlalu banyak yang bisa dateng. Hanya sekira 13 orang.

Gara-gara Uut nemu jalan buat turun ke bawah sana, kakiku langsung aja mengikutinya melewati celah-celah tebing karang. Satu persatu teman-teman menyusul, tapi tidak semuanya. aku berteriak kegirang meloncat dari batu karang satu ke batu karang lainnya. Senang rasanya duduk di batu karang dengan kaki terjulur menyentuh air laut yang beromabak tenang. Nah, satu hal yang gak boleh terlewat yaitu jeprat-jepret.

20150726_101156[1]

Acara selanjutnya adalah rujakan. Ya, Ulva sudah bawa bahan-bahannya yaitu beberapa buah mangga lengkap sama bahan bumbunya yaitu petis. Niat banget ya, hehe. Tadinya sih Wasik pengen bawa kripik juga, tapi katanya yang jualan dekat rumahnya lagi gak ada, nyari-nyari di jalan tadi gak ada. Tadi Ikoh juga bawa roti bakar dan sudah habis.

Ini aca gak jelas banget deh. Duduknya mencar-mencar ke sana kemari. Baru setelah dik Dian yang emang dateng belakangan dateng bawa tiker, kita duduk berkumpul di tikar yang digelar di dekat gazebo. Mumpung lagi ngumpul gini, selfie dulu rame-rame mengabadikan momen seru ini. Selanjutnya, ngomongin nasib FOKAL yang mulai mati suri karena orang-orangnya sudah pada sibuk semua. Teman-teman sepakat buat ngumpul lagi hari selasa ngajakin adik-adik kelas yang baru lulus buat regenerasi.

20150726_121748[1]

Habis perkara FOKAL tema berganti ke masa lalu. Mesti, kalau sudah ngumpul gini topiknya adalah tentang masa sekolah. Tentang si ini dan si itu. Membongkar kejadian-kejadian masa sekolah yang membuat kita tertawa ketika membicarakannya sekarang. Menertawakan kebadungan yang pernah kita lakukan semasa sekolah. Rasanya seperti kembali ke masa-masa itu. Seru.

Acara berlanjut ke rumah Dian. Tapi tidak semua bisa ikut. Untuk hari ini aku mem-free-kan diri buat berkumpul bareng mereka. Ceritanya mau bakar-bakar ayam. Dari jam 2 sampek jam 5 baru bisa makan, lama banget ya padahal ayamnya cuma satu. Gimana gak lama motongnya aja kebanyakan teori dan komentar. Abisnya gak ada yang berpengalaman motong-motong gini. Semua pada bilang kalo di rumah cuma bantu megangin aja atau gak cuma liatin. Sama kayak aku.

“Biasanya yang ini dipotong duluan”, “Pegangin dong ininya”, “Lah kok dipotongnya gini”, “Nah ini gimana nih”. Komentar ini yang membumbui kegiatan potong ayam kita, hehe.

20150726_155935[1]

Pun pas mau nyalain arangnya yang gak kunjung hidup. Belum lagi proses manggangnya yang tidak sebentar dan berantakan. Lama banget. Giliran mateng, ngabisinnya gak nyampek 15 menit. Emang gitu ya, proses mesti lebih panjang dari pada hasil. Karena hidup itu memang proses. Cailah….

 

Sehari penuh aku bersama mereka. Seru banget. Aku baru nyampek rumah aja udah mikir, kapan ya bisa ngumpul kayak gini lagi?

Terima kasih sudah komen :)