Siapkan diri jika mau ke Bukit Masegit di Omben

bukit-masegit

“Tim, tungguin!!!”

Aku berhenti, mengatur nafas yang mulai tidak beraturan, dan membalikkan badan mendengar teriakan Mbak Martha.

“Ayo, Mbak!!!” aku balik berteriak menyemangati 2 orang temanku yang masih ada di bawah. Setelah mereka cukup dekat denganku aku lanjutkan menaiki anak tangga demi anak tangga hingga sampai di atas.

“Kamu kok cepet banget sih, Tim” gerutu Mbak Martha begitu sampai di atas Bukit Masegit.

Aku cuma nyengir zebra (kalau nyengir kuda kan udah meanstrem) masih sambil ngos-ngosan. Gilak, nanjaknya kok gini banget ya? Aku emang udah ngira bakalan nanjak buat sampai di atas, tapi gak nyangka aja nanjaknya segini banget. Sampek bikin nafas gak karuan dan tubuh gemeteran. Dari bawah tadi gak terlalu keliatan tanjakannya, tinggal mengikuti jalan setapak yang terbentuk karena pijakan kaki orang-orang sebelum kita. Nyampek pertengahan baru kelihatan anak tangga yang dibangun seadanya cukup curam. Buatku yang jarang atau bisa dibilang gak pernah olahraga rasanya berat banget. Aku cuma tertolong berat badan yang ringan aja sehingga bisa sedikit lebih gesit. Tapi tetep aja rasanya perjuangan banget buat mencapai puncak Bukit Masegit ini.

Baca juga : View Alam yang Hijau di Bukit Tinggi Daramesta

View Bukit Masegit

bukit-masegit

Ketika nyampek di atas Bukit Masegit semua lelah kita terbayar lunas gak pakek nyicil. Aku exited banget seexited lihat Song Jong Ki lewat di depan mata (jangan pernah ngebayangin Song Jong Ki pernah lewat di depanku, nanti kamu sakit hati J). Ngos-ngosan langsung hilang begitu melihat rerimbunan pohon yang hijau seperti menghampar memenuhi seluruh bagian bumi. Semua terlihat rata sementara kita seperti berada di tempat tertinggi di sini.  Tampak juga di kejauhan sana sebuah bukit entah dimana itu.

Ciri utama tempat ini yaitu keberadaan sekumpulan batu yang tersusun tidak beraturan namun terlihat artistik. Aku tak bisa menahan diri saat melihat anak-anak yang tadi kita temui di bawah menaiki batu. Dengan hati-hati aku mencari pijakan mengikuti mereka yang dengan cekatan sudah sampai di atas. Agak ngeri-ngeri gimana gitu, terpeleset sedikit aja bakalan terantuk batu, menggelinding, kemudian terjun bebas ke bawah dengan kedalaman yang gak sempat aku hitung, dan ….. sudah, cukup! Gak usah diteruskan.

Aku berdiri di atas batu sementara Mas Randa juga ikut naik dan mengitari batu-batu ini.  Sadar bahwa Mbak Martha yang masih di bawah mengarahkan kameranya kepadaku langsung aja pasang pose haha. Hasil fotonya aku suka banget. Mbak Martha kemudian ikut menyusul bergabung bersama kita, foto-foto di bawah terik sinar matahari. Aku senang berada di sini. Tempat ini memang bukan tempat wisata jadi tak banyak orang yang datang ke sini. Tadi cuma ada serombongan orang yang udah mau turun pas kita nyampek.

bukit-masegit bukit-masegitbukit-masegit

“Negeri ini teramat indah, Tuhan. Bantu aku mengeksplorenya.”

Sebenarnya udah cukup lama aku tahu tentang tempat ini. Dulu temenku pernah menyebutkan tempat ini waktu lagi nyari tujuan ngetrip. Tapi karena gak serius nyari infonya jadi terlewat begitu saja. Baru beberapa waktu terakhir ada temen yang minta rekom tempat yang alam-alam gitu. aku teringat tempat ini. lihat-lihat di Instagram gambarnya bagus-bagus. Langsung cari alamatnya buat eksekusi.

bukit-masegit

Tadinya udah hampir gagal ke sini. Kita kan udah ngajakin temen-temen kantor yang lain tapi banyak yang gak bisa bahkan ada yang ngebatalin pas hari H. nyebelin banget kan? tersisa kita bertiga yang akhirnya tetap berangkat mengikuti prinsip Mas Randa “Adhe’ Burungan” (Bahasa Madura, yang kalau diartikan kurang lebih “gak ada kata cancel”). Dan di sinilah kita sekarang menikmati hidup menyaksikan indahnya alam ciptaan Tuhan. Kenapa gak dari dulu ke sini kalau tau tempatnya seasyik ini.

Tentang anak-anak di Kaki Bukit Masegit

Ada 3 anak kecil sedang duduk di gardu depan sebuah rumah yang cukup besar. Aku mendekati mereka yang ternyata sedang asyik rujaan mangga dan mentimun.

“Dek, kalau mau ke Bukit Masegit kemana ya?” tanyaku

“Itu, Mbak.” Tunjuk mereka pada sebuah tempat yang lebih tinggi di belakang gardu.

“Mobil dititipin sini gapapa ya?”

“Gapapa Mbak, bayar parkir tapi,” celetuk anak yang berbaju kuning.

“Gak, Mbak. Gak usah Mbak!” bantah anak cewek di sebelahnya.

Anak-anak ini seru banget saat aku tanya lebih banyak mereka menjawab dengan antusias. Ternyata mereka ini bersaudara, yang paling besar Cewek namanya Uus, no 2 pakek baju kuning tapi aku lupa namanya (sory ya, Dek), yang terakhir pakek baju merah namanya Farel (keren gak namanya?). Aku sih awalnya gak percaya waktu mereka bilang sodaraan, abisnya gak ada mirip-miripnya sih. Jarak usia mereka juga kelihatanya sangat dekat tapi mereka terus meyakinkan kalau mereka bersaudara.

Saat kita berusaha dengan susah payah untuk sampai di atas, mereka menyusul, muncul tanpa terlihat kelelahan sedikitpun di wajah mereka. Waaah. Mungkin karena sudah terbiasa naik ke sini kali ya. Waktu kita ajakin mereka buat ikut foto-foto mereka gak mau. Kalau Uus sama yang no 2 sebenarnya udah mau tapi karena Farel yang paling pemalu gak mau mereka jadi gak mau juga. Namun setelah dibujuk dan dirayu akhirnya mereka mau, itupun cuma satu kali aja. Mereka juga sungkan saat kita tawari camilan yang kita bawa, tapi setelah dipaksa dengan malu-malu mereka mengambil masing-masing satu. Duh, gemesin banget anak-anak ini.

bukit-masegit

Mereka bercerita tentang tempat ini dengan cara mereka sendiri. Bahkan kadang berselisih pendapat sendiri antara ke tiganya.

Rute menuju Bukit Masegit

Rute menuju Bukit Masegit cukup mudah, tidak sampai bikin kepala pusing kayak materi-materi toefl. Tapi kalo nyari di gugel map gak bakalan ada. Aku sih inisiatif nyari nama Desa dimana Bukit Masegit ini berada yaitu Desa Temoran Kec Omben Kab. Sampang. Nah baru kalau nyari Desa Temoran, gugel map mau nunjukin rutenya. Ini salah satu caraku buat bisa tahu rute menuju tempat terdekat dari tempat tujuan. Yang penting tahu rutenya, nanti di sananya nanya-nanya aja insyaallah pasti sampek.

Kalau dari Pamekasan kita lewat jalur yang ke Proppo lurus terus, sampai di Pasar Omben belok kiri dan terus lurus. Jalannya kecil dan sempit tapi sudah beraspal. Lebih enak kalau naik motor aja ke sini. Gak seberapa jauh, kita nyampek di sebuah rumah cukup besar. Kita nitipin mobil di situ dan selebihnya jalan kaki naik ke atas Bukit Masegit.

5 thoughts on “Siapkan diri jika mau ke Bukit Masegit di Omben

    1. Iya Mbak, cakep dilihat dari atas ketinggian. Btw makasih Mbak udah berkunjung ke blogku. Seneng banget dikunjungi sama teteh Yasinta yang kece. Aku silent reader blogmu loh Mbak.

Terima kasih sudah komen :)