Siapkan diri jika mau ke Bukit Masegit di Omben

bukit-masegit

“Tim, tungguin!!!”

Aku berhenti, mengatur nafas yang mulai tidak beraturan, dan membalikkan badan mendengar teriakan Mbak Martha.

“Ayo, Mbak!!!” aku balik berteriak menyemangati 2 orang temanku yang masih ada di bawah. Setelah mereka cukup dekat denganku aku lanjutkan menaiki anak tangga demi anak tangga hingga sampai di atas.

“Kamu kok cepet banget sih, Tim” gerutu Mbak Martha begitu sampai di atas Bukit Masegit.

Aku cuma nyengir zebra (kalau nyengir kuda kan udah meanstrem) masih sambil ngos-ngosan. Gilak, nanjaknya kok gini banget ya? Aku emang udah ngira bakalan nanjak buat sampai di atas, tapi gak nyangka aja nanjaknya segini banget. Sampek bikin nafas gak karuan dan tubuh gemeteran. Dari bawah tadi gak terlalu keliatan tanjakannya, tinggal mengikuti jalan setapak yang terbentuk karena pijakan kaki orang-orang sebelum kita. Nyampek pertengahan baru kelihatan anak tangga yang dibangun seadanya cukup curam. Buatku yang jarang atau bisa dibilang gak pernah olahraga rasanya berat banget. Aku cuma tertolong berat badan yang ringan aja sehingga bisa sedikit lebih gesit. Tapi tetep aja rasanya perjuangan banget buat mencapai puncak Bukit Masegit ini.
Continue reading “Siapkan diri jika mau ke Bukit Masegit di Omben”